Israel, PRESTASIREFORMASI.COM – Perdana Menteri Benjamin Netanyahu didakwa atas suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan dalam tiga kasus.

Pada Mei, ia membentuk pemerintah persatuan baru setelah lebih dari satu tahun kekacauan politik dan bersikeras tuduhan itu dibuat-buat untuk mengusirnya dari jabatannya.

Ribuan warga Israel memprotes di depan kediamannya menuntut pengunduran dirinya ketika pemerintah mendapat kecaman atas penanganan pandemi virus corona.

Beberapa plakat yang dibawa oleh demonstran pada hari Selasa bertuliskan “Korupsi Netanyahu membuat kita muak” dan “Netanyahu, mundur”.

“Virus yang paling mematikan bukanlah COVID-19, tetapi korupsi,” kata pengunjuk rasa Laurent Cige, yang datang dari Tel Aviv untuk ikut serta.

Tanggal persidangan berikutnya di pengadilan distrik Yerusalem ditetapkan untuk 19 Juli 2020 mendatang. 

Di bawah hukum Israel, seorang perdana menteri yang duduk hanya diminta untuk mengundurkan diri jika dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana dengan semua banding habis, yang dalam kasus Netanyahu, bisa memakan waktu beberapa tahun.

Tumbuhnya ketidakpuasan para pengunjuk rasa mengkritik penanganan Israel terhadap pandemi virus corona baru, ketika kementerian kesehatan mengumumkan lebih dari 1.400 kasus baru yang dicatat dalam 24 jam terakhir.

Sebagaimana dilansir dari Mantrasukabumi.com sebelumnya dalam artikel “Ribuan Warga Israel Tuntut Netanyahu Mundur, Pengunjuk Rasa: Virus Mematikan Bukan Corona Tapi Korup“, pada hari Senin, polisi membubarkan sekelompok aktivis yang mendirikan tenda di luar kediaman resmi Netanyahu.

Baca Juga: Bising Reklamasi Ancol dengan Tuding Anies Baswedan Ingkar Janji Kampanye, PA 212: Hanya Ulah Buzzer

Ribuan juga memprotes di Tel Aviv pada hari Sabtu untuk menyuarakan frustrasi pada perdana menteri dan kebijakan ekonominya.

Netanyahu juga menghadapi gelombang ketidakpuasan atas penanganan krisis coronavirus.

Israel sekarang mengalami peningkatan tajam dalam kasus virus corona dan ekonomi sedang berjuang karena pengangguran tetap di atas 20 persen.

Negara berpenduduk sekitar sembilan juta orang ini telah mencatat lebih dari 41.200 kasus virus corona, termasuk 368 kematian.

Setelah menerima pujian luas karena dengan cepat menyegel perbatasan Israel pada bulan Maret dan memberlakukan pembatasan lain, Netanyahu mengakui pekan lalu bahwa ia membuka kembali perekonomian terlalu cepat.

Pemerintah mencabut beberapa batasan pada akhir Mei, tetapi mengumumkan yang baru minggu lalu, termasuk menutup bar, klub malam dan pusat kebugaran.

Pengangguran Israel telah melonjak dari 3,4 persen pada Februari menjadi 27 persen pada April, sebelum turun sedikit pada Mei menjadi 23,5 persen. (h/PRc)

BACA JUGA:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *