Humbahas,PRESTASIREFORMASI.Com- Kabupaten Humbang Hasundutan (Humbahas), Sumatera Utara masih tertinggal, bahkan dari segala lini termasuk SDM (Sumber Daya Manusia). Namun demikian, Humbahas bisa hebat dengan cacatan, semua pihak harus bergandengan tangan untuk menyamakan visi-misi menggapai kemajuan khususnya dalam pembangunan.

Demikian dikemukakan Kajari Humbahas, Anthoni saat menerima Audensi Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Bonapasogit di Kantor Kejari Jalan Pakkat, Senin (5/9/22).

Dikatakannya kalau di Humbahas banyak potensi yang bisa digali untuk peningkatan perekonomian. Baik potensi Sumber Daya Alam (SDA), Pariwisata, Pertanian dan lainnya. Bahkan UMKM melalui pembinaan ekonomi kreatif sangat menjanjikan.

“Jika ekonomi maju, pendidikan akan lebih baik. Karena kemajuan ekonomi berkaitan erat dengan peningkatan pendidikan. Jika ekonomi lemah, bagaiamana kita meningkatkan SDM. Keduanya saling mengisi dan tidak terpisahkan,” kata Anthoni.

Sebagai Kajari Humbahas, Anthoni sangat mengharapkan dan merindukan kemajuan pembangunan di daerah itu. Salah satu kontribusi pihaknya yang bisa dilakukan adalah pendekatan dalam penanganan hukum tindak pidana atau Restorative Justice (RJ). Restorative Justice adalah penghentian penuntutan berdasarkan keadilan restoratif.

“Penegakan hukum pidana, tidak ujuk-ujuk dijebloskan ke penjara. Namun dilakukan mediasi dengan menghadirkan korban dan tersangka bersama dengan tokoh masyarakat setempat,” ujarnya.

Selain itu kata dia, dalam Tipidsus (Tindak Pidana Khusus), berlaku batas toleransi, dimana pengelola kegiatan disarankan untuk pemulangan kerugian negara atau TGR.

” Pengelolaan kegiatan yang tidak sesuai aturan, merupakan bagian dari lemahnya SDM khususnya kepala desa.

“Kalau ditracing, masih hitungan jari kepala desa yang mengenyam pendidikan sarjana. Kalau semua kita gulung masuk sel, siapa lagi yang membangun,” urainya.

Kemudian mendorong berbagai kemajuan pembangunan di daerah ini, Kajari meminta wartawan untuk bersinergi dengan pemerintah dan semua stake holder. “Karena bagi saya, media itu saudara, karena media menyuarakan apa yang tidak saya ketahui. Media menyuarakan kemajuan pembangunan dan mendorong potensi daerah untuk lebih maju lagi.” Kata Anthoni.

” Saya tidak anti kritik. Silahkan dikritik, selagi itu untuk pembangunan, akan saya terima kususnya dalam penegakan hukum. Sebaliknya wartawan juga harus profesional dalam tugasnya, berdasarkan data dan fakta tidak menjustice serta menggiring opini, ” pintanya.

Mantan Kajari Gunung Mas, Kalteng itu menambahkan, enam bulan bertugas di Humbahas, dirinya belum mengetahui apakah Pemkab Humbahas merangkul wartawan sebagai patner kerja. Sebab dirinya belum melihat media center di Pemkab Humbahas.

“Dengan begitu kita bertanya, melalui apa daerah ini menyuarakan pembangunan, apa mau teriak-teriak..?” Katanya seraya menegaskan kalau di Kantor Kejari, beliau sudah benahi media center dengan menyiapkan perangkat komputer dan jaringan wifi. ” Itu bagian hal kecil membangun kemitraan dengan rekan wartawan,” ujarnya.

Menurut Anthoni, media adalah balancer. Penyeimbang yang baik dan buruk. Melalui media, yang baik dikabarkan dan yang buruk disampaikan. Tanpa media, tidak ada bahan koreksi. “Bagi saya sosialisasi melalui media itu penting dan utama. Untuk itu saya mendukung kehadiran PWI Bonapasogit melalui perwakilannya di Humbahas. Selagi kita satu visi, mari kita bergandeng tangan mewujudkan pembangunan yang lebih maju kedepan,” tukasnya.

Sebelumnya, Ketua PWI Bonapasogit, Alfonso Situmorang menyampaikan bahwa PWI Bonapasogit yang menaungi empat daerah (Taput, Toba, Humbahas, dan Samosir) berkomitmen membangun sinergitas dan kemitraan yang baik dengan pemerintah dan semua stake holder.

Dia juga memaparkan, menjadi wartawan dan anggota PWI, tidak mudah. Ada  beberapa tahapan dan proses yang harus dilalui. Wartawan yang berkompeten jadi keharusan karena menjadi tuntutan seiring perkembangan perusahaan media era digital. Demikiam juga, Kode Etik Jurnalistik (KEJ) menjadi patron yang tidak bisa ditawar dalam tugas jurnalistik.

“Dalam kemajuan teknologi 4.0, PWI Bonapasogit akan terus berbenah mewujudkan wartawan yang profesional melalui pelatihan dan pelaksanaan Ujian Kompetensi Wartawan (UKW). Dengan demikian setiap wartawan akan lebih baik memahami tupoksi dan KEJ dalam tugasnya,” kata Situmorang(Jas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *