Asahan, PRESTASIREFORMASI.COM – Puluhan massa dari Organisasi Kepemudaan yang tergabung dalam Generasi Muda Pembela Kesatuan Tanah Air Indonesia Bersatu (GM PEKAT-IB) Kabupaten Asahan menggelar aksi unjuk rasa di Kantor Dinas Pendidikan, Kantor Inspektorat, Kantor Badan Kepegawaian Daerah, dan Kantor Bupati Asahan.

Aksi massa unjuk rasa yang nyaris bentrok itu, mendesak Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Asahan untuk melakukan pemecatan terhadap 2 oknum Aparatur Sipil Negara(ASN) yang baru-baru ini ditemukan berbuat mesum dalam sebuah mobil di lokasi pabrik benang, Kisaran.

Koordinator aksi, Seto Lubis mengatakan, bahwa perbuatan amoral yang dilakukan kedua oknum ASN berinisial Zul dan H itu sangat mencoreng marwah ASN dan visi Kabupaten Asahan yang religius, sehat, cerdas, dan mandiri.

“Kami melihat keduanya masih aktif bekerja di dunia pendidikan kabupaten Asahan, hal itu sangat mengecewakan hati masyarakat dan di duga pemkab Asahan seolah-olah melindungi persoalan amoral yang ada di tanah Rambate Rata Raya ini,” teriak Seto dalam aksinya, Kamis (16/7/2020).

Seto juga menyebutkan bahwa kedua ASN tersebut telah dilaporkan secara hukum ke pihak Kepolisian Resort (Polres) Asahan, dan telah ditetapkan sebagai tersangka tindak pidana, “Barang siapa sengaja merusak kesopanan di muka umum, dan barang siapa seorang pria yang telah kawin melakukan zinah, dengan nomor B/354/VII/2020/Reskrim pada tanggal 7 Juli 2020. Maka hal tersebut memperkuat bahwa keduanya sangat tidak layak menyandang Status ASN di kabupaten Asahan.

BERITA TERKAIT:

Dua ASN Asahan yang Pingsan Setengah Bugil di Mobil, Dipastikan Jabatannya Dicopot

Sesuai dengan ketentuan UU ASN Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN yang termaktub pada Pasal 88 Ayat 1 Huruf C bahwa PNS diberhentikan sementara apabila ditahan dan ditetapkan sebagai tersangka.

“Kami menilai hal amoral yang dilakukan kedua ASN tersebut telah melanggar PP Nomor 53 Tahun 2010 tentang disiplin PNS pada pasal 10 ayat 4 yang menyatakan Hukuman Disiplin Berat sebagaimana dimaksud pada pasal 7 ayat 4 dijatuhkan pelanggaran terhadap kewajiban untuk menjunjung tinggi kehormatan negara, pemerintah, dan martabat PNS sebagaimana dimaksud dalam pasal 3 angka 6, apabila berdampak negatif pada pemerintah dan/atau negara. Maka hal tersebut keduanya merupakan perbuatan dengan kategori jenis hukuman disiplin berat dan sanksinya adalah pemberhentian secara tidak hormat sebagai ASN, ” ungkap Seto Lubis.

Ia menyebut, mereka tidak menginginkan mental dari anak dan generasi yang mengenyam pendidikan di kabupaten Asahan rusak akibat perbuatan yang memalukan itu, serta kami tidak menginginkan laknat dan azab dari Tuhan Yang Maha Esa.

“Kami meminta Bupati Asahan untuk tidak melindungi kedua oknum ASN tersebut, dan segera memberikan perintah kepada jajaran yang berwenang agar memberhentikan keduanya dari ASN karena dinilai telah melanggar UU serta mencoreng marwah ASN Kabupaten Asahan, ” sambung Seto.

Untuk itu, mereka mendesak agar Bupati segera mencopot Kepala Dinas Pendidikan Asahan karena tidak berkompeten melaksanakan tugasnya, dan diduga sengaja melindungi dan memfungsikan kedua ASN yang mencoreng nama baik kabupaten Asahan.

“Kami meminta kepada pemkab Asahan untuk selalu mengingat pedihnya azab Tuhan Yang Maha Esa, jika tidak mematuhi perintah-Nya, ” terang Seto

Sementara itu, Sekretaris Inspektorat Kabupaten Asahan, Ruslan saat menanggapi aksi massa mengatakan pihaknya sudah memberikan rekomendasi kepada Bupati Asahan agar keduanya diberikan sanksi disiplin tingkat berat sesuai dengan ketentuan PP Nomor 53 Tahun 2010.

“Kami telah memberikan rekomendasi untuk diberikan tindakan sanksi kepada kedua ASN tersebut, ” ujar Ruslan. (Bagus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *