Ingin Pulang ke Indonesia Sebelum Idul Fitri

TKI di Malaysia Terjebak Lockdown

Malaysia, PRESTASI REFORMASI.Com – Direktur eksekutif Migrant Care, Wahyu Susilo, mengatakan, akibat wabah virus corona sejak Januari lalu dan dengan diterapkannya karantina wilayah—di Malaysia disebut Perintah Kawalan Pergerakan—membuat para pekerja Indonesia di Malaysia dalam posisi rentan dan terperangkap hingga hari ini.

Ia memperkirakan puluhan ribu tenaga kerja Indonesia berniat pulang dalam beberapa pekan ke depan.

“Hal yang paling konkret yang dialami pekerja migran kita adalah mereka yang sekarang ini terperangkap dalam pemberlakuan lockdown di Malaysia.

“Pemantauan sampai minggu yang lalu, sudah hampir 40.000 pekerja migran kita dari wilayah Malaysia itu sudah menyeberang, terutama ke pelabuhan-pelabuhan di kepulauan Riau. Nah, ini yang saya kira harus menjadi perhatian,” ujar Wahyu seperti dilansir dari BBC News Indonesia pada Kamis (16/04).

Ia juga merujuk pada data Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) yang memprediksi sampai bulan Mei akan ada sekitar 38.000 pekerja migran yang akan kembali ke Indonesia.

Wahyu menambahkan bahwa pemerintah harus serius memperhatikan agar kebutuhan mereka juga terpenuhi.

“Yang saya serukan pemerintah serius menangani hal ini, baik dengan pasokan logistik untuk yang masih bertahan dan menjalankan protokol kesehatan mereka yang pulang,” kata Wahyu Susilo.

tkw
Seorang pekerja migran Indonesia dari Malaysia diperiksa suhu tubuhnya di Pangkalan Udara Soewondo, Medan, Sumatera Utara, 10 April lalu.

TKI pulang sebelum Idul Fitri

Sementara, Benny mengatakan jumlah pekerja migran yang pulang akibat wabah virus corona diperkirakan akan melonjak selama bulan Ramadan hingga perayaan Idul Fitri mendatang.

Di sisi lain, Pemerintah Indonesia juga memperkirakan bahwa puncak pandemi di dalam negeri akan terjadi pada bulan Mei hingga Juli, kata Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito.

“Di mana angka kasus pada saat puncak itu secara kumulatif diprediksi mencapai 95.000 kasus. Di mana selama Juni-Juli kasus konfirmasi positif sudah akan mencapai 106.000 kasus,” kata Wiku dalam konferensi pers pada Kamis (16/04).

Pemerintah menyatakan akan terus meningkatkan upaya penanganan.

Malaysia lockdown, pemeriksaan suhu
Seorang karyawan supermarket memeriksa suhu badan konsumen di pintu masuk toko di Penang ini.

Ingin pulang

Wabah corona setidaknya membuat banyak TKI di Malaysia kehilangan pekerjaan, seperti yang dituturkan oleh Rosidah. Ia adalah seorang pekerja migran dari Jawa Timur yang bekerja di sektor kebersihan di Selangor.

Rosidah mengatakan bahwa dia dirumahkan sejak pertengahan Maret, ketika Malaysia menerapkan lockdown. Ia juga mengungkapkan bahwa ia sedang hamil dan ingin pulang.

“Karena kondisi saya sekarang lagi hamil. Tadinya memang rencana balik bulan empat (April), tapi sekarang ada kondisi Covid ini, jadi tidak bisa balik.

“Padahal kandungan saya sudah masuk tujuh bulan. Saya ingin kembali ke Madura untuk melahirkan. Di sini kondisinya begini, lockdown, kita pun cuti, mau makan pun susah,” kata Rosidah.

Beberapa pihak mempertanyakan kesiapan pemerintah daerah, maupun tempat asal untuk menerima mereka. Dalam hal ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan sudah ada koordinasi antara pemerintah pusat, daerah, serta berbagai instansi dan lembaga yang terkait.

TKI
KBRI Kuala Lumpur memberikan bantuan sembako kepada WNI.

Sebagai contoh, ia mengatakan bahwa awal pekan ini ada sembilan pekerja migran yang berasal dari wilayah Jawa Tengah yang pulang ke Indonesia dan tiba di Sumatera Utara.

“Sembilan itu kita akan siapkan tempatnya di Semarang. Sudah jadi, tinggal masuk saja, mudah-mudahan bisa dikarantina dulu di situ,” kata Ganjar kepada BBC News Indonesia pada Kamis (16/04).

Terkait persiapan pada tingkat daerah dalam mengantisipasi kemungkinan banyaknya pekerja migran yang pulang sekaligus, Ganjar mengungkap bahwa mekanisme utama terfokus pada tingkat pusat, di mana diharapkan akan disiapkan lokasi karantina sebelum pemulangan ke masing-masing daerah.

“Kalau pemerintah pusah sebenarnya sudah menyiapkan. Pusat yang menyiapkan. Jadi begitu masuk ke Indonesia, katakan di kamp di satu tempat, seperti yang dulu ada di Natuna, selesai 14 hari baru dipulangkan.

“Kan terkontrol semuanya. Mudah-mudahan mekanisme ini bisa dipakai untuk itu,” ujar Ganjar.

Sejak diberlakukan Perintah Kawalan Pergerakan pada pertengahan Maret lalu dan yang telah diperpanjang sebanyak dua kali, banyak tenaga kerja migran dari Indonesia yang kehilangan pekerjaan.

Sebagian di antara mereka mengaku kesulitan bertahan hidup dan sampai perlu menyerukan permintaan bantuan makanan melalui media sosial kepada pemerintah Indonesia. (h/sumber : bbcindonesia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: