Erdogan Pertanyakan Pemberi Perintah Pembunuhan Khashoggi

Ankara, PRESTASI REFORMASI.Com — Jaksa Turki telah mempersiapkan permintaan ektradisi bagi 18 orang yang ditetapkan Saudi sebagai tersangka atas kasus kematian jurnalis Jamal Khashoggi. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan juga sebelumnya mendesak Saudi untuk mengungkapkan otak yang memerintahkan pembunuhan itu.

Erdogan dalam beberapa pekan terakhir memberikan tekanan pada Saudi atas kasus kematian jurnalis yang memang kerap keras mengkritik Saudi.

“Turki memiliki lebih banyak bukti daripada yang telah dikemukakan sejauh ini tentang jurnalis Khashoggi,” ujar Erdogan.

Jaksa Turki meminta ekstradisi bagi 18 tersangka untuk disidang di Turki. Riyadh sebelumnya mengumumkan telah menangkap 18 tersangka, temasuk 15 orang yang dituduh Turki melakukan perjalanan ke Turki dan bertolak kembali ke Saudi di hari hilangnya kolumnis Washington Post di konsulat Saudi di Istanbul.

“Siapa yang memberi perintah ini? Siapa yang memberi perintah agar 15 orang Saudi datang ke Turki?” ujar Erdogan.

“Alasan di balik permintaan ekstradisi adalah Jamal Khashoggi dibunuh di Turki oleh warga Saudi yang melakukan perjalanan ke Turki untuk tujuan khusus,” kata seorang pejabat senior Turki.

Dia menjelaskan bahwa sudah jelas sistem peradilan di Turki lebih siap untuk menangani penyebab kasus itu dan memberikan keadilan. Saudi sebelumnya, mengakui Khashoggi meninggal di dalam konsulat dengan tiga kali pernyataan yang berbeda-beda.

Jamal Khashoggi dan tunangannya Hatice Cengiz

Pekan lalu, Saudi mengatakan, Khashoggi terlibat dalam perkelahian di Konsulat, Ahad pekan lalu kemudian Saudi menjelaskan Khashoggi dicekik ketika tim yang diduga membunuhnya berusaha membujuk Khashoggi untuk kembali pulang secara sukarela ke Saudi.

Akhirnya, pada Kamis kemarin, Saudi mengubah lagi versi ceritanya dengan mengatakan Turki telah memberikan bukti yang menunjukkan pembunuhan telah direncanakan.

Sementara itu, tunangan Khashoggi Hatice Cengiz tidak menerima undangan dari Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump untuk mengunjungi Gedung Putih. Dia menilai hal itu ditujukan untuk memengaruhi opini publik demi kebaikan sendiri.

“Trump mengundang saya ke AS tetapi saya menganggapnya sebagai pernyataan untuk memenangkan dukungan publik,” kata Cengiz kepada penyiar stasiun ttelevisi Turki, Haberturk.

Dalam wawancara televisi untuk kali pertamanya, Cengiz menceritakan peristiwa saat dia terakhir mengantar Khashoggi ke konsulat di Istanbul untuk mengurus surat-surat kepentingan pernikahan. Teggorokan Cengisz seakan tersedak saat dia diminta menceritakan kronologi 2 Oktober.

Cengiz mengatakan, Khashoggi khawatir ketegangan akan muncul ketika ia mengunjungi konsulat untuk pertama kalinya pada 28 September lalu, tetapi dia diperlakukan dengan baik pada kunjungan itu, yang tampaknya meyakinkannya untuk kembali ke konsulat pada awal Oktober.

“Dia pikir Turki adalah negara yang aman dan jika dia akan ditahan atau diinterogasi, masalah ini akan diselesaikan dengan cepat,” katanya. (h/rol)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *