Ini Alasan Cabe Perpanjang Umur

Amerika Serikat, PRESTASI REFORMASI.Com –  Ada hasil peneilitan terbaru, dan tentu saja merupakan kabar baik bagi banyak suku di Indonesia, khususnya Minangkabau yang gemar olahan makanan pedas yang bersumber dari cabe.  Berdasakan penelitian, menyebut mengkonsumsi cabe  membantu perpanjang usia harapan hidup manusia.

Menurut hasil studi ilmiah terbaru yang dilakukan oleh University of Vermont, Amerika Serikat (AS), gemar mengonsumsi makanan pedas yang berasal dari cabai ternyata memiliki manfaat positif bagi kesehatan.

Dikutip dari laman CBS News pada Senin (12/2/2018), penelitian terkait dilakukan terhadap 16.000 responden yang gemar mengonsumsi cabai, baik itu cabai besar yang tidak begitu pedas hingga cabai rawit yang pedasnya mampu membuat mulut ‘kebakaran’.

Keseluruhan responden diminta untuk menjalankan percobaan intensif selama dua minggu berupa konsumsi secara teratur makanan mengandung cabai serta cek kesehatan berkala per dua hari guna mengetahui reaksi yang terjadi di dalam tubuh.

Pada akhir penelitian, ditemukan fakta yang menguatkan temuan ilmiah sebelumnya, yakni mengenai kandungan antioksidan — capsaicin — yang cukup melimpah pada cabai.

Kandungan capsaicin di dalam cabai diketahui sebagai sumber antioksidan alami yang baik bagi tubuh. Lebih dari itu, capsaicin juga diketahui bermanfaat untuk bantu mengatasi masalah obesitas, jantung, dan bahkan kanker.

Inilah yang pada akhirnya mengerucut pada kesimpulan bahwa cabai bantu seseorang memiliki usia harapan hidup yang lebih panjang.

Meskipun begitu, laporan ilmiah yang dimuat di jurnal Plus One ini mengingatkan bahwa cabai tidak selalu tepat dikonsumsi oleh segala orang, terutama oleh mereka yang memiliki masalah pada saluran pencernannya.

Khusus untuk penderita maag atau yang pernah memiliki riwayat penyakit saluran pencernaan lainnya, konsumsi cabai adalah pantangan karena berisiko kian memperparah penyakit bersangkutan. (h/net)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *